Pengenalan Insektisida

weevil

Gambar diambil dari http://www.everythingabout.net/

Insektisida secara umum adalah senyawa kimia yang digunakan untuk membunuh serangga pengganggu (hama serangga). Insektisida dapat membunuh serangga dengan dua mekanisme, yaitu dengan meracuni makanannya (tanaman) dan dengan langsung meracuni si serangga tersebut.

Oleh karena itu, akan dijelaskan mengenai beberapa hal pokok tentang mekanisme insektisida dalam mengendalikan serangga, baik menurut cara kerja ataupun cara masuknya.

 


A) Menurut cara kerja atau distribusinya didalam tanaman dibedakan menjadi tiga macam sebagai berikut:

  1. Insektisida Sistemik
    Insektisida sistemik diserap oleh bagian-bagian tanaman melalui stomata, meristem akar, lentisel batang dan celah-celah alami. Selanjutnya insektisida akan melewati sel-sel menuju ke jaringan pengangkut baik xylem maupun floem. Insektisida akan meninggalkan residunya pada sel-sel yang telah dilewatinya. Melalui pembuluh angkut inilah insektisida ditranslokasikan ke bagian-bagian tanaman lainnya baik kearah atas (akropetal) atau ke bawah (basipetal), termasuk ke tunas yang baru tumbuh. Serangga akan mati apabila memakan bagian tanaman yang mengandung residu insektisida.
  2. Insektisida Non-sistemik
    Insektisida non sistemik tidak dapat diserap oleh jaringan tanaman, tetapi hanya menempel pada bagian luar tanaman. Lamanya residu insektisida yang menempel pada permukaan tanaman tergantung jenis bahan aktif (berhubungan dengan presistensinya), teknologi bahan dan aplikasi. Serangga akan mati apabila memakan bagian tanaman yang permukaannya terkena insektisida. Residu insektisida pada permukaan tanaman akan mudah tercuci oleh hujan dan siraman, oleh karena itu dalam aplikasinya harus memperhatikan cuaca dan jadwal penyiraman.
  3. Insektisida Sistemik Lokal
    Insektisida ini hanya mampu diserap oleh jaringan daun, akan tetapi tidak dapat ditranslokasikan ke bagian tanaman lainnya (efek translaminar). Insektisida yang jatuh ke permukaan atas daun akan menembus epidermis atas kemudian masuk ke jaringan parenkim pada mesofil (daging daun) dan menyebar ke seluruh mefosil daun (daging daun) hingga mampu masuk kedalam sel pada lapisan epidermis daun bagian bawah (permukaan daun bagian bawah).

B) Menurut cara masuknya insektisida kedalam tubuh serangga dibedakan menjadi 3 kelompok sebagai berikut:

  1. Racun Lambung (racun perut)
    Racun lambung atau perut adalah insektisida yang membunuh serangga sasaran dengan cara masuk ke pencernaan melalui makanan yang mereka makan. Insektisida akan masuk ke organ pencernaan serangga dan diserap oleh dinding usus kemudian ditranslokasikan ke tempat sasaran yang mematikan sesuai dengan jenis bahan aktif insektisida. Misalkan menuju ke pusat syaraf serangga, menuju ke organ-organ respirasi, meracuni sel-sel lambung dan sebagainya. Oleh karena itu, serangga harus memakan tanaman yang sudah disemprot insektisida yang mengandung residu dalam jumlah yang cukup untuk membunuh.
  2. Racun Kontak
    Racun kontak adalah insektisida yang masuk kedalam tubuh serangga melalui kulit, celah/lubang alami pada tubuh (trachea) atau langsung mengenai mulut si serangga. Serangga akan mati apabila bersinggungan langsung (kontak) dengan insektisida tersebut. Kebanyakan racun kontak juga berperan sebagai racun perut.
  3. Racun Pernafasan
    Racun pernafasan adalah insektisida yang masuk melalui trachea serangga dalam bentuk partikel mikro yang melayang di udara. Serangga akan mati bila menghirup partikel mikro insektisida dalam jumlah yang cukup. Kebanyakan racun pernafasan berupa gas, asap, maupun uap dari insektisida cair.

Sifat-sifat atau cara kerja insektisida tersebut mempunyai spesifikasi terhadap cara aplikasinya :

  1. Untuk mengendalikan hama yang berada didalam jaringan tanaman (misalnya hama penggerek batang, penggorok daun) penanganannya dilakukan dengan insektisida sistemik atau sistemik local, sehingga residu insektisida akan ditranslokasikan ke jaringan di dalam tanaman. Akibatnya hama yang memakan jaringan didalam tanaman akan mati keracunan. Hama yang berada didalam tanaman tidak sesuai bila dikendalikan dengan aplikasi penyemprotan insektisida kontak, karena hama didalam jaringan tanaman tidak akan bersentuhan (kontak) langsung dengan insektisida.
  2. Untuk mengendalikan hama-hama yang mobilitasnya tinggi (belalang, kutu gajah dll), penggunaan insektisida kontak murni akan kurang efektif, karena saat penyemprotan berlangsung, banyak hama tersebut yang terbang atau tidak berada di tempat penyemprotan. Namun, selang beberapa hari setelah penyemprotan, hama tersebut dapat kembali lagi. Pengendalian paling tepat yaitu dengan menggunakan insektisida yang memiliki sifat kontak maupun sistemik dengan efek residual yang agak lama. Dengan demikian apabila hama tersebut kembali untuk memakan daun, maka mereka akan mati keracunan.

28 thoughts on “Pengenalan Insektisida

  1. Semarang, 5 September 2006

    Artikelnya bagus, cocok buat pecinta bunga anggrek seperti saya. Dan ini sangat membantu saya untuk mengetahui lebih banyak tentang anggrek karena baru 2 bulan terakhir ini saya memelihara anggrek. Thank’s ya…. Maju terus kelompok pecinta anggrek. Semangat.!!!

  2. SAYA MEMBUTUHKAAN RACUN UNTUK MEMBUNUH SIPUT.SAYA SUDAH MENCOBA BERBAGAI MEREK INSECTISISDA DI PASARAN TP BELUM BERHASIL. TANAMAN ANGGREK BULAN SAYA YANG DISERANG BAGIAN AKAR DAN DAUN.MOHON BANTUANNYA…..

  3. apa aja bahan kimia yang termasuk Insektisida Non-sistemik dan sistemik. tolong dong penjelasannya. coz saya ada pelihara beberapa anggrek di rumah jadi sangat tertarik dengan artikel ini, so sapa saja yang menjawabnya saya ucapkan terima kasih sebelumnya…..

  4. Untuk cara mengembangbiakan atau membudidayakan
    Silahkan lihat2 di page2 lain web ini..
    thanks

  5. artikelnya bagus,bagus untuk pengetahuan kita. khususnya bagi saya, karena saya lagi skripsi mengenai insektisida ini di bidang kimia farmasi. jadi saya lebih banyak mengetahui tentang insek apa saja

  6. mas rio aku baca di suatu majalah flora dan fauna edisi septmbr disitu katanya dibilang penyemprotan pestisida g boleh smpe 8X.Soalnya anak hama yg ibuny mati kesemprot bakalan tahan dengan semprotan k2,k3 dslnjtny.klo dah 8X bakalan kebal&qt hrs nyemprot dgn bahan kimia yg berbeda dr sblmnya.Jdny boros donk qt beli macem2 merk.brlaku untuk insektisida g?BTW INSEKTISIDAdgn PESTISIDA SAMA G SIH?? BEDANYA APA?MAKACIH SEBEYUMNYA……;-)

  7. Halo kunin ajah…
    memang, hama memiliki sistem resistensi/kekebalan terhadap racun dr insectisida…hal ini adalah sistem yg alami pada metabolisme biologis, seperti pada kekebalan penyakit thd antibiotik dosis tertentu. Hal ini bukan ditentukan dari jumlah semprotan..tapi dari dosis yg diaplikasikan. Agar aman..gunakan pestisida sesuai dosis anjuran dengan interval yg dianjurkan pula. Anda cukup membeli 2-3 jenis pestisida misal insect dengan bahan aktif yg berbeda, misal merk a,b,dan c. Anda bisa menggunakannya secara bergantian, a,b,c,a,b,c,a,b,c. Jadi tidak perlu dengan semua merk…bangkrut dong.
    salam
    rio

  8. Mas saya mau tanya bagaimana cara menangani hama rayap (serangga) yang menyerang pohon sengon yang sudah berumur 5 tahun ke atas. harus diberi insektisidak sistemik jenis apa? caranya bagaimana? waktunya berapa bulan sekali dengan dosis seberapa ?

  9. Insektisida non sistemik contohnya apa? udah banyak digunakan belum?kalo udah biasanya pada tanaman apa? apakah untuk sayur-sayuran bisa?

  10. saya punya tugas karya tulis judulnya lada sebagai insektisida,
    saya mo tanya,
    apakah bagus insektisida itu untuk membasmi rayap,
    d tunggu ya jawabannya ?

  11. Gramm.scriptum flores saya daunnya menguning semua. Ada 3 anakan baru tapi seperti ngga bertumbuh.
    Saya belinya dah dewasa dan sudah 1 tahun lebih merawatnya. Semula tidak ada masalah, beberapa bulb / anakan baru tumbuh dengan baik. Tapi belakangan daunnya menguning semua.
    Kemungkinan2 penyebabnya apa ya?? Dan apa yang harus saya lakukan sebagai solusi? Saya ngga mau kalo sampe kehilangan anggrek kesayangan saya. Pls help… Makasih

  12. saya mw t? nchpak,gimana cara membasmi hama ulat sengon yang berbentuk seperti kepompong atau paku berwarna kecoklatan?

  13. Mas,saya mau nanya bagaimana cara membasmi Ulat api pada Tanaman Sawit dengan ketinggian 15m?
    Terima Kasih

  14. Mau meneruskan pertanyaan Kunin ygbelum dijawab.
    Pestisida dan insektisida sama atau beda…???

    Setahu saya pestisida ; pest = hama pengganggu, jadi bisa serangga, dll, termasuk hama tikus ?

    Sedangkan insektisida ; insect = serangga.

    Jadi insektisida pasti adalah tergolong pestisida. Tetapi semua pestisida belum tentu insektisida.

    Benarkah pendapat saya ?

  15. Saran untuk Irwan : Menurut Nenekku untuk membunuh Siput sangat mudah sekali yakni, disemprot dengan air Garam saja (Garam curai = garam asli dari petani garam)yang berbentuk butiran kristal, selamat mencoba Yaa

  16. saran untuk Sdr. manto, David Sutanto : Semprotkan dengan cairan : Air tembakau dicampur air Garam
    Air Tembakau = Daun tembakau direndam dengan air
    Air Garam = Air dicampur dengan Garam Curai (Garam Asli)
    berbentuk kristal. dipasar tradisional ada kok.

  17. Saya mau tanya pestisida apa untuk pembasmi walang sengit, yg suka daun muda pada tanaman mangga ?
    Terima kasih atas bantuannya

  18. trims mas,….
    adalah suatu ilmu yang sangat penting bagi saya sebagai mahasiswa pertanian yang malas baca buku, namun inginya instan mendapatkan ilmu….
    jalanya yah baca artikel orang…

    saya minta izin nyuplik sedikit untuk makalah saya ya mas…
    mohon izinya….
    trims….

Leave a Reply